Suami Tak Ejakulasi di Dalam, Tapi Masih Tetap Hamil?

Liputan6.com, Jakarta Kehamilan terjadi saat sperma bertemu dengan sel telur. Ya, sesederhana itu. Tapi apakah mungkin sperma dapat menjumpai sel telur jika sperma tak pernah masuk dalam vagina? Atau dengan kata lain apa mungkin seorang wanita bisa hamil melalui seks tanpa penetrasi? Jawabannya adalah ya.

Ini akan menjadi kehamilan yang tak diinginkan. Ada banyak cara untuk mencegahnya seperti kondom, IUD atau cara yang lebih permanen seperti tubektomi atau vasektomi. Tetapi banyak orang masih mengandalkan metode ejakulasi di luar yang sangat berisiko.

Meskipun alat kontrasepsi lain tidak 100 persen bebas risiko, metode ejakulasi di luar jauh lebih berisiko. Ada cara lain yang dapat menyebabkan sperma tersesat untuk membuahi sel telur dan terjadi kehamilan.

Kita akan membicarakan cara sperma membuahi sel telur tanpa penetrasi atau ejakulasi di dalam. Faktanya tetap bahwa ada cara di mana sperma dapat memasuki saluran vagina bahkan jika itu tidak mengalami ejakulasi, melansir Boldsky.

1. Ada banyak sperma yang dikeluarkan saat ejakulasi

Tahukah Anda, rata-rata, seorang pria dengan tingkat kesuburan normal melepaskan lebih dari 20 juta sperma di setiap ejakulasi? Kurang dari 20 juta bisa disebut jumlah sperma rendah. Ini masih sejumlah besar. Hanya perlu satu sperma untuk membuahi sel telur.

2. Pra-ejakulasi juga mengandung sperma

Anda mungkin berpikir bahwa cairan pra-ejakulasi sama sekali tidak akan membuat hamil. Meskipun hanya memiliki sedikit sperma jika dibandingkan dengan ejakulasi, cairan ini masih dapat menyebabkan kehamilan. Kehamilan dari cairan pra-ejakulasi sangat jarang tetapi mungkin terjadi.

2 dari 3 halaman

Sperma dirancang untuk condong ke sel telur

3. Sperma dirancang untuk condong ke sel telur

Nasib, untuk berbicara, sperma adalah untuk mencapai sel telur dan dirancang untuk melakukannya. Sperma bergerak atau bisa berenang menggunakan ekornya untuk menuju sel telur. Tidak masalah jika dilepaskan di dalam vagina atau pada vulva, itu akan tetap mencoba menemukan jalannya ke dalam vagina.

4. Sperma dapat bertahan hidup meski terpapar udara

Sperma dapat hidup setelah terpapar udara meskipun hanya untuk beberapa menit. Dalam beberapa kasus, ini bisa berarti perbedaan antara bayi dan tidak ada bayi. Tempat di mana sperma mengalami ejakulasi membuat titik penting dalam memutuskan apakah sperma berhasil masuk ke saluran vagina.

3 dari 3 halaman

Sperma bertahan hidup di tempat lembap

5. Sperma akan bertahan hidup di tempat yang lembap

Panas dan kelembaban akan membantu kehidupan yang lebih lama bagi sperma, memberinya cukup waktu untuk masuk ke dalam vagina. Jika sperma mendarat di sepotong pakaian kering atau perhiasan dingin, kemungkinan itu akan mati dalam hitungan detik. Di sisi lain, jika ia mendarat di kulit atau di daerah dengan banyak cairan atau cairan vagina, kemungkinan ia dapat hidup untuk menghasilkan bayi.

6. Ejakulasi di dekat kelamin sangat berbahaya

Ejakulasi dekat alat kelamin istri juga bisa menyebabkan kehamilan. Tidak masalah jika tidak ada seks penetrasi. Menggesek-gesekkan kelamin, seks oral, atau foreplay semua berpotensi menyebabkan kehamilan jika ejakulasi dilakukan di dekat vulva.