Mengontrol Marah Baik untuk Kesehatan

Liputan6.com, Jakarta Selain menahan rasa haus dan lapar belasan jam, puasa Ramadan juga melatih dalam mengontrol emosi. Salah satunya mengontrol marah. Bila mampu mengontrol marah, tak hanya bisa mendapatkan pahala tapi juga baik untuk kesehatan.

Seperti melansir Time, rasa marah dapat memberikan dampak negatif pada kesehatan berdasarkan sebuah studi dalam jurnal Psychology and Aging. Rasa marah kemungkinan dapat meningkatkan risiko inflamasi dan penyakit kronis.

Sebenarnya, emosi negatif seperti marah itu memiliki peran penting dalam kehidupan seseorang. Emosi tersebut membuat seseorang jadi mampu melewati suatu kondisi. Hal ini disampaikan oleh dua psikolog yakni Carsten Wrosch dan Ute Kunzmann. 

“Semua emosi negatif memiliki fungsi positif bila dialami pada saat yang tepat,” kata Carsten Wrosh yang merupakan seorang profesor di Universitas Concordia, Kanada.

Peneliti juga melihat keterkaitan peningkatan marker inflamasi saat orang berumur 80 dan lebih sering merasa marah. Inflamasi sebenarnya merupakan proses normal yang digunakan tubuh untuk melawan cedera dan infeksi tapi inflamasi kronik diasosiasikan dengan berbagai masalah penyakit.

Orang dewasa yang merasa marah dengan marker inflamasi biasanya juga memiliki penyakit kronik lainnya seperti kanker atau masalah kardiovaskular. Namun, para peneliti tidak melihat hal yang sama pada rasa sedih dan kaitannya dengan kesehatan.