Cara Menolong Korban Jatuh dari Dokter Emergency, Jangan Lupa Leher dan Kepalanya

Liputan6.com, Jakarta Bila secara tidak sengaja menemukan ada korban saat aksi 22 Mei yang butuh pertolongan, Anda bisa beri pertolongan pertama dengan membawanya ke tempat aman.

“Sebenarnya, dalam kondisi seperti itu, prinsipnya tetap safety first. Menemukan ada yang tak sadar, alihkan dulu ke tempat aman,” kata dr Wisnu Pramudito D Pusponegoro, Sp.B dari Perhimpunan Dokter Emergency Indonesia¬†saat dihubungi Health Liputan6.com pada Rabu, 22 Mei 2019.

Ketika mengangkat, Wisnu mengingatkan yang diangkat jangan hanya tangan dan kaki saja. Jangan sampai lupa memegang bagian leher dan kepala korban.

“Padahal, itu yang paling krusial, mengamankan leher,” katanya.

Menurut Wisnu, akibat tidak memegang leher dan kepala, justru korban bisa mengalami cedera yang bertambah parah.

“Kalau leher mengalami cedera, pasiennya bisa langsung henti napas, tidak bernapas,” kata Wisnu.

“Karena persyaratan dari otak akan melewati leher sebelum ke sum-sum tulang belakang. Kalau lehernya cedera, kemudian tidak yang menangani pas diangkat kemudian kepalanya bergerak, akibatnya tulang lehernya patah yang bisa menyebabkan korban meninggal,” Wisnu menjelaskan.

Setelah menaruh korban dari aksi 22 Mei ke tempat yang aman, mintalah tolong untuk segera memanggil ambulance.

“Ini yang orang awam harus tahu, yaitu cara membawa yang aman. Kalau salah, bisa menimbulkan komplikasi,” katanya.