Agar Tidak Buta Permanen, Ini Cara Mencegah Glaukoma

Liputan6.com, Jakarta Kondisi glaukoma bisa terjadi secara genetik atau karena obat-obatan tertentu. Maka dari itu, pencegahan dengan mengetahui faktor risiko dan skrining haruslah dilakukan.

Dokter spesialis mata Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Kirana Astrianda Suryono mengatakan, ada kondisi-kondisi tertentu seperti glaukoma kongenital yang sulit untuk dicegah. Walaupun begitu, pada orang dewasa, dengan mengetahui faktor risiko seperti riwayat keluarga bisa sangat membantu mencegah glaukoma primer.

“Mengetahui kalau misalnya ada riwayat keluarga, kakek nenek atau yang berhubungan darah memiliki glaukoma bisa dicegah dengan pemeriksaan rutin kalau umur sudah di atas 40,” kata Tria pada Health Liputan6.com, ditulis Jumat (15/3/2019).

Tria merekomendasikan seseorang untuk memeriksakan mata dua tahun sekali jika berusia lebih muda. Sementara, di usia yang sudah semakin tua, pemeriksaan bisa dilakukan satu tahun sekali. Hal ini untuk memastikan apakah kita memiliki faktor risiko glaukoma atau tidak meskipun ada keluarga yang terkena kondisi tersebut.

“Cuma itu saja pencegahannya. Tidak ada makanan, tidak ada aktivitas, yang bisa mencegah kalau kita sudah lahir dengan gen glaukoma,” kata Tria. Selain itu, pemeriksaan tekanan mata untuk mencari tahu risiko glaukomajuga hanya bisa dilakukan oleh dokter mata.

Simak juga video menarik berikut ini: